Wahdiat's blog

Just look! The day's almost as beautiful as you!

Month: January 2015

Discrete Event Simulation

Topik Discrete Event Simulation (DES)

 

[RHESA] Discrete Event Simulation adalah proses kodifikasi perilaku sistem yang kompleks untuk mengurutan kejadian yang didefinisikan dengan baik. Dalam konteks ini, sebuah event terdiri dari perubahan tertentu pada bagian sistem di titik waktu tertentu..

Proses DES yang efektif harus mencakupi beberapa hal sebagai berikut:

  1. Menentukan awal dan titik akhir, baik itu kejadian diskrit ataupun instant dalam satuan waktu.

  2. Sebuah metode untuk melacak waktu yang telah berlalu sejak proses dimulai.

  3. Sebuah daftar peristiwa diskrit yang terjadi sejak proses dimulai.

  4. Daftar kejadian diskrit yang tertunda atau diharapkan sampai proses yang diharapkan ini berakhir.

  5. Sebuah catatan grafik, atau statistik dari fungsi DES yang terlibat saat ini.

DES biasanya digunakan untuk memantau dan memprediksi perilaku investasi; dan pasar saham. DES juga dapat membantu administrator untuk memprediksi bagaimana jaringan akan berperilaku dalam kondisi yang luar biasa, seperti Internet pada saat terjadi bencana besar.

Referensi :

http://whatis.techtarget.com/definition/discrete-event-simulation-DES

 

[TAUFIK] DES atau Discrete Event Simulation adalah metode pemodelan yang fleksibel untuk merepresentasikan prilaku dari sistem yang kompleks. DES telah digunakan dalam banyak aplikasi tentang kesehatan.  DES dikembangkan pada tahun 1960 pada teknik industri untuk membantu menganalisa dan meningkatkan proses bisnis dan industri. Semua DES merepresentasikan lingkungan dari sebuah sistem, misalnya sebuah penyakit dalam suatu kota. Konsep dasar dari DES adalah entities, attributes, events, resources, queues & time.

– Entitas adalah objek yang memiliki atribut (attributes), mengalami event (events), menggunakan resource (resources), memasuki antrian (queues), dan berlangsung sejalannya waktu(time). Contoh dari entitas misalkan pasien pada rumah sakit.

– Atribut adalah fitur khusus yang menjadikan entitas memiliki informasi. Contoh dari atribut misalkan nama, umur, alamat, dan sebagainya.

– Event adalah hal yang dapat terjadi pada entitas. Contoh dari event misalkan terjadinya perubahan kanker stadium 2 menjadi kanker stadium 4.

– Resource adalah objek yang menyediakan servis kepada entitas. Contoh dari reource misalkan jumlah doktor yang lebih banyak dari jumlah pasien sehingga pasien dapat diperiksa lebih cepat.

– Antrian yaitu situasi dimana sebuah entitas menunggu untuk mendapatkan resource. Contoh dari antrian adalah pasien yang mengantri agar dapat diperiksa dokter

– Waktu yaitu situasi yang menghitung durasi atau periode. Permisalan dari waktu yaitu seberapa lama pasien dirawat di rumah sakit.

Referensi :

http://mdm.sagepub.com/content/32/5/701.full

 

[KIKI] Model DES memiliki beberapa komponen dan model, antara lain adalah:

  • status sistem , status sistem ini adalah kumpulan variabel status yang digunakan untuk menyatakan kondisi sistem pada suatu waktu

  • simulation clock juga merupakan variable, variable ini nantinya akan memberi waktu simulasi

  • event list, ini artinya daftar event yang berikutnya akan terjadi ketika event akan muncul.

  • statistical counter, variable ini menyimpan informasi statistik tentang kinerja atau performansi sistem

  • initialization counter, bagian program yang digunakan untuk menginisialisasi sistem pada saat t=0

  • timing rountine , timing rouuntine ini juga bagian program yang menentukan event berikutnya dari event list, kemudian memajukan waktu simulasi ke waktu saat event terjadi

  • event rountine , bagian program juga yang digunakan untuk memperbaharui sistem pada saat event terjadi

  • library rountine, bagian program yang memicu keluarnya nilai random dari distribusi probabilitas sebagai bagian dari simulasi

  • report generator, bagian program yang menghasilkkan report

  • main program , progrram utama yangmemanggil timing rountine untuk menentukan event berikutnya. kemudian mengalihkan kontrol ke event  rountine untuk memperbaharui sistem.

 

Referensi :

https://freshtea.files.wordpress.com/2009/04/discrete-event-simulation-model-component-new-02.pptx+&cd=1&hl=id&ct=clnk

Lamport Timestamp

Lamport timestamps adalah algoritma sederhana yang digunakan untuk menentukan urutan kejadian pada sistem komputer terdistribusi. Algoritma ini digunakan untuk menyediakan permintaan event parsial dengan overhead yang minimal, dan konseptual memberikan titik awal untuk metode jam vektor yang lebih maju, sebagain node atau proses yang berbeda biasanya tidak akan tersinkron dengan sempurna.

Algoritma terdistribusi seperti sinkronisasi sumber daya sering bergantung pada beberapa metode nebgurutkan events ke fungsi. Sebagai contoh, anggap sistem dengan dua proses dan disk. Proses mengirim pesan satu sama lain, dan juga mengirim pesan ke disk untuk meminta akses. Disk mengizinkan akses dalam urutan pesan yang dikirim. Sekarang, bayangkan proses 1 mengirimkan pesan ke disk meminta akses untuk menulis, dan kemudian mengirimkan pesan ke proses 2 meminta untuk membaca. Proses 2 menerima pesan, dan sebagai hasilnya mengirim pesan sendiri ke disk. Sekarang, karena beberapa penundaan waktu, disk menerima kedua pesan pada saat yang sama: bagaimana cara menentukan pesan terjadi-sebelum yang lain? (A terjadi sebelum B-jika salah satu bisa berpndah dari A ke B dengan angkah sequences dari dua jenis: bergerak maju sambil tetap dalam proses yang sama, dan mengikuti pesan dari yang mengirim ke penerimaan.) Algoritma jam logis menyediakan mekanisme untuk menentukan fakta tentang urutan kejadian tersebut.

Lamport menciptakan mekanisme yang sederhana dimana terjadi-sebelum pemesanan dapat ditangkap secara numerik. Sebuah jam logis Lamport adalah counter software incrementing yang dipertahankan dalam setiap proses.

Ini mengikuti beberapa aturan sederhana:

  • Sebuah proses mengincrement counternya sebelum setiap peristiwa dalam proses tersebut;

  • Ketika proses mengirim pesan, itu termasuk nilai counter dengan pesan;

  • Pada saat menerima pesan, proses penerima set counter menjadi lebih besar dari maksimum nilainya sendiri dan nilai yang diterima sebelum mempertimbangkan pesan yang diterima.

Secara konseptual, jam logis ini dapat dianggap sebagai sebuah jam yang hanya memiliki makna dalam kaitannya dengan pesan bergerak antara proses. Ketika proses menerima pesan, itu resynchronizes jam logis dengan pengirim itu.

 

Pertimbangan

Untuk setiap dua peristiwa yang berbeda a dan b yang terjadi dalam proses yang sama, dan C (x) menjadi timestamp untuk acara x tertentu, perlu bahwa C (a) tidak pernah sama C (b).

Oleh karena itu perlu bahwa:

  • Jam logis diatur sehingga ada minimal satu jam “tik” (kenaikan counter) antara peristiwa a dan b;

  • Dalam lingkungan multiprocess atau multithreaded, mungkin perlu untuk melampirkan ID proses (PID) atau ID unik lainnya untuk penanda sehingga dimungkinkan untuk membedakan antara peristiwa a dan b yang mungkin terjadi secara bersamaan dalam proses yang berbeda.

 

Implikasi

Jam Lamport dapat digunakan untuk membuat pengurutan kausal sebagian dari events antara proses. Mengingat jam logis berikut aturan-aturan ini, hubungan berikut ini benar: jika a -> b maka C (a) <C (b), di mana ->, berarti terjadi-sebelumnya.

Hubungan ini hanya berjalan satu arah, dan disebut kondisi konsistensi jam: jika salah satu event datang sebelum yang lain, maka jam logis bahwa acara datang sebelum yang lain. Kondisi Jam konsistensi yang kuat, yang dua arah (jika C (a) <C (b) maka -> b), dapat diperoleh dengan teknik lain seperti jam vektor. Hanya menggunakan jam Lamport sederhana, hanya kausal pemesanan parsial dapat disimpulkan dari jam.

Namun, melalui kontrapositif tersebut, memang benar bahwa C (a) \ nless C (b) menyiratkan -> b. Jadi, misalnya, jika C (a) \ GEQ C (b) maka tidak bisa terjadi sebelum-b. Cara lain untuk menempatkan ini adalah bahwa C (a) <C (b) berarti bahwa mungkin telah terjadi sebelum-b, atau menjadi tak tertandingi dengan b dalam terjadi-sebelum memesan, tapi tidak terjadi setelah b.

Namun demikian, Lamport cap waktu dapat digunakan untuk membuat pemesanan total kejadian dalam sistem terdistribusi dengan menggunakan beberapa mekanisme sewenang-wenang memutuskan hubungan (misalnya ID proses). Peringatan adalah bahwa pemesanan ini artifactual dan tidak dapat diandalkan untuk menyiratkan hubungan sebab akibat.

 

Jam Logis Lamport dalam Sistem Terdistribusi

  • Dalam sistem terdistribusi, tidak mungkin dalam praktek untuk sinkronisasi waktu di entitas (biasanya dianggap sebagai proses) dalam sistem; karenanya, entitas dapat menggunakan konsep jam logis berdasarkan peristiwa di mana mereka berkomunikasi.

  • Jika dua entitas tidak bertukar pesan, maka mereka mungkin tidak perlu berbagi jam yang sama; peristiwa yang terjadi pada entitas-entitas tersebut disebut sebagai peristiwa bersamaan.

  • Di antara proses pada mesin lokal yang sama kita bisa memesan peristiwa berdasarkan pada jam lokal dari sistem.

  • Ketika dua entitas berkomunikasi melalui pesan lewat, maka acara kirim dikatakan ‘terjadi sebelum’ menerima acara, dan urutan logis dapat dibentuk antara peristiwa.

  • Sebuah sistem terdistribusi dikatakan memiliki urutan parsial jika kita dapat memiliki hubungan urutan parsial antara peristiwa dalam sistem. Jika ‘totalitas’, yaitu, hubungan kausal antara semua kejadian dalam sistem, dapat dibentuk, maka sistem dikatakan memiliki total order.

  • Sebuah entitas tunggal tidak dapat memiliki dua peristiwa terjadi secara bersamaan. Jika sistem memiliki total order kita dapat menentukan urutan di antara semua peristiwa dalam sistem. Jika sistem memiliki urutan parsial antara proses,  jenis yang disediakan oleh type urutan Lampor jam logist, maka kita hanya bisa mengatakan pengurutan antara entitas yang berinteraksi. Lamport ditujukan memesan dua peristiwa dengan timestamp yang sama (atau counter): “Untuk memecahkan ikatan, kita menggunakan jumlah pemesanan sewenang-wenang.” Dengan demikian dua cap waktu atau counter mungkin sama dalam suatu sistem terdistribusi, tetapi dalam menerapkan logis peristiwa algoritma jam yang terjadi akan selalu menjaga setidaknya memesan parsial yang ketat.

Logical Time and Logical Clock

Dari sudut pandang dari setiap single proses, event-event diurutkan berdasakan waktu seperti pada local clock. Tetapi, seperti yang dikatakan oleh Lamport [1978], kita tidak dapat melakukan singkronisasi clock secara sempurna pada sebuah sistem terdistribusi. Kita tidak dapat secara umum menggunakan physical time untuk menentukan urutan dari suatu event yang terjadi. Secara umum, kita dapat menggunakan sebuah skema yang mirip dengan physical, tapi pada sistem terdistribusi digunakan untuk mengurutkan event-event yang terjadi pada proses yang berbeda. Pengurutan ini berdasarkan pada dua hal yang simple dan intuitif :

  • Jika dua event terjadi bersamaam pada satu process yang sama pi (i = 1,2, … ,N), kemudian event-event tersebut terjadi sesuai dengan urutan pi yang kita sebutkan diatas.

  • Kapan saja sebuah message dikirim diantara proses-proses, event dari pengiriman message terjadi sebelum event dari penerimaan message

Lamport menyebutkan partial ordering diperoleh dengan men-generalalisasikan kedua hubungan ini, relasi happened-before. Istilah ini biasa juga disebut causal ordering atau potential causal ordering.

Logical Clocks

Lamport menemukan sebuah mekanisme yang simple untuk mengurutkan happened-before secara numeris. Mekanisme ini disebut logical clock. Lamport logical clock adalah software counter yang bertambah secara monoton dimana nilainya tidak perlu menanggung hubungan tertentu ke suatu physical clock. Setiap proses pi tetap berada pada logical clock masing-masing. Timestamp dari suatu event e pada pi disini dinotasikan dengan Li(e) dan L(e).

Totally ordered logical clocks

Beberapa pasang event yang berbeda, yang dihasilkan oleh proses yang berbeda, telah diidentifikasi dengan Lamport timestamp secara numeris. Namun, kita dapat menciptakan sebuah urutan total peristiwa yaitu, satu untuk yang semua pasangan dari event yang berbeda terjadi. Jika e adalah sebuah peristiwa yang terjadi di pidengan local timestamp Ti dan e’ adalah sebuah event yang terjadi di pj dengan local timestamp Tj, kita mendefinisikan global logic timestamp untuk event ini menjadi (Ti, i) dan (Tj, j). Dan kita define (Ti, i) <(Tj, j)jika hanya jika salah Ti <Tj atau Ti = Tj dan i <j terpenuhi. Urutan ini tidak memiliki arti fisik umum (karena pengidentifikasi proses yang tidak beraturan), tetapi kadang-kadang berguna. Lamport menggunakannya, misalnya, untuk mengurutkan proses masuknya ke bagian kritis.

Vector clocks

Mattern [1989] dan Fidge [1991] mengembangkan vector clocks untuk mengatasi kekurangan pada Lamport clocks : fakta bahwa dari L(e) < L(e’) kita tidak dapat menyimpulkan bahwa e  → e’ . Vektor clock untuk sebuah sistem dari N proses adalah sebuah array dari N integer. Setiap proses berada pada vektor clock Vimasing-masing.

 

Referensi :

  • Herusetyo, Arif , Time and Global State , UGM Publisher, Yogyakarta, 2006.

  • L. Lamport , Time, Clocks And The Ordering Of  Events In A Distributed System, Computer Science Laboratory SRI International , Massachusett, 1990.

  • Coulouris , George ,  Distributed System:  Concept  and  Design, Addison Press, Wesley 2001.

Sistem Terdistribusi

  1. Apa itu Sistem Terdistribusi ?

 

 

Sistem terdistribusi adalah sistem komputer yang terintegrasi dengan komputer lainnya, dimana sekumpulan komputer tersebut saling bekerja sama secara sinergis untuk melakukan suatu pekerjaan. Sistem terdistribusi juga merupakan suatu kesatuan dari elemen-elemen yang saling berinteraksi secara sistematis dan teratur untuk mendistribusikan data, informasi, obyek dan layanan dari dan kepada pengguna yang terkait didalamnya. Infrastruktur utama sistem terdistribusi adalah jaringan, hardware software dan pengguna yang terkait di dalamnya.

Dalam sistem terdistribusi terdapat pembagian pekerjaan antara elemen yang satu dengan elemen yang lain. Sarana komunikasi antar elemen dijembatani dengan jaringan. Tata cara komunikasi antar elemen diatur dengan sebuah perjanjian sehingga terjadi komunikasi yang dapat dipahami antara masing masing elemen yang terlibat.

Sistem terdisitribusi melakukan pembagian pekerjaan antar elemen sehingga terjadi sebuah kinerja optimum dari sebuah sistem. Bagian terluar dari sistem ini yang berhubungan dengan pengguna akan disebut sebagai aplikasi client. aplikasi client merupakan front end yang berhubungan dengan pengguna sistem. Sedangkan dibelakangnya terdapat beberapa lapisan logik seperti presentation server, bussiness object server, dan database server. Lapisan sistem yang berada di belakang front end tersembunyi dari pengguna, penyembunyian (transparency) merupakan salah satu isu penting dalam sebuah sistem terdistribusi. Sistem terdisitribusi dengan pemisahan aplikasi client yang berada di mesin (device) yang terpisah dari lapisan yang lain memungkinkan dibuat aplikasi yang terkonsentrasi memenuhi kebutuhan pemakai. Dengan demikian aplikasi tersebut dapat dibuat menjadi aplikasi yang kecil, kompak dengan tingkat portabilitas tinggi. Teknologi yang tersedia saat ini memungkinkan penggagas sistem untuk meletakkan aplikasi client ini pada alat alat mobile yang memiliki processor. Alat alat tersebut antara lain Handpone dan PDA yang saat ini banyak beredar di kalangan masyarakat.

II. Ruang Lingkup Sistem Terdistribusi ?

 

Sistem yang ada pada sistem terdistribusi tetap harus memperhatikan efesiensi walaupun terdapat perubahan secara signifikan baik itu user ataupun sumber daya yang terhubung. Seperti biaya, penambahan sumber daya harus dalam jangka yang masuk akal. Berikut karakteristik dari sistem terdistribusi:

 

  • Concurrency of Component (Konkurensi)

Yang dimaksud dengan concurrency (sistem atau program yang berjalan bersama-sama) disini adalah suatu karakteristik yang dimiliki oleh sistem terdistribusi dimana sifatnya setiap komputer/aplikasi dapat melakukan pekerjaan masing-masing tanpa terjadi konflik diantaranya. Hal yang wajar apabila proses eksekusi program harus berjalan secara konkuren. Melakukan koordinasi konkurensi terkadang diperlukan juga untuk mengatur layanan seperti file sharing. Contoh: Beberapa pemakai browser mengakses halaman web secara bersamaan

Masalah umum dalam sistem concurrent

a). Deadlock

b). Lifeclock

c). Komunikasi yang tidak handal

 

  • No Global Clock (Tidak ada / Keterbatasan Global Clock)

Setiap komputer memiliki clock yang berbeda dalam sistem terdistribusi. Hal ini menyebabkan kesulitan dalam mensinkronkan waktu seluruh komputer/perangkat yang terlibat.

Agar tidak terjadi konflik maka diperlukan sinkronisasi dan koordinasi clock antar komputer. Saat program membutuhkan koordinasi antarkomputer, dilakukan juga proses pertukaran pesan antarkomputer.

Pada sistem terdistribusi, tidak ada satu proses tunggal yang mengetahui global state sistem saat ini (disebabkan oleh concurrency dan message passing).

 

  • Independent Failures of Component (Kegagalan Independent)

Komputer/sistem dapat mengalami kegagalan atau kerusakan. Akan sangat merepotkan apabila kerusakan pada 1 komputer atau 1 sistem akan mempengaruhi semua komputer/sistem. Oleh karena itu apabila terdapat komponen yang rusak atau gagal, kerusakan tidak meyebar ke komponen lainnya. Hal ini juga menyebabkan adanya kegagalan proses tunggal yang bisa tidak diketahui.

 

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membangun sistem terdistribusi, yaitu :

  • Transparency (Kejelasan)

  • Communication (Komunikasi)

  • Performance & Scalability (Kinerja dan Ruang Lingkup)

  • Heterogeneity (Keanekaragaman)

  • Opennes (Keterbukaan)

  • Reliability & Fault Tolerancy (Kehandalan dan Toleransi Kegagalan)

  • Security (Kemanan)

 

 

 

III. Contoh Pengaplikasian Sistem Terdistribusi ?

 

  1. Sistem telepon

PSTN (Public Switched Telephone Network). PSTN atau Public Switched Telephone Network adalah jaringan circuit-switched yang digunakan terutama untuk komunikasi suara di seluruh dunia, dengan lebih dari 800 juta pelanggan. Awalnya jaringan fixed-line analog sistem telepon, maka sekarang PSTN hampir seluruhnya digital dan juga termasuk ponsel maupun telepon tetap. Selama lebih dari seratus tahun, PSTN adalah satu-satunya jaringan pembawa tersedia untuk telepon. Saat ini, telepon selular melalui jaringan akses nirkabel, yang dibawa melalui jaringan saluran persegi PSTN, menjadi semakin populer. Pembawa lain jaringan untuk transmisi suara termasuk jaringan digital pelayanan terpadu (ISDN), Digital Subscriber Line (DSL), Asynchronous Transfer Mode (ATM), frame relay dan Internet VOIP. Dasar rangkaian digital pada PSTN adalah 64-kilobit per detik saluran, yang dikenal sebagai “DS0″ atau Digital Signal 0. DS0 yang juga dikenal sebagai timeslots karena mereka multiplexing bersama dalam waktu-divisi khas fashion.To membawa telepon dari panggilan pihak ke pihak yang disebut, suara audio digital pada sebuah 8 kHz sample rate dengan menggunakan 8-bit kode pulsa modulasi.

 

  1. Manajemen Jaringan

manajemen.jpg

Contoh sistem terdistribusi, Automatic Banking (teller machine) System

 

  1. Network File System (NFS)

NFS merupakan sebuah sistem berkas terdistribusi yang dikembangkan oleh Sun Microsystems Inc. pada awal dekade 1980-an yang menjadi standar de facto dalam urusan sistem berkas terdistribusi. NFS didesain sedemikian rupa untuk mengizinkan pengeksporan sistem berkas terhadap jaringan yang heterogen (yang terdiri dari sistem-sistem operasi yang berbeda dan platform yang juga berbeda). Teknologi NFS ini dilisensikan kepada lebih dari 200 vendor komputer dan jaringan, dan telah dibuat implementasinya pada banyak platform dan sistem operasi, termasuk di antaranya adalah UNIX, GNU/Linux, Microsoft Windows, dan lingkungan mainframe.

 

  1. WWW (World Wide Web)

World Wide Web atau WWW atau singkatnya web, terdiri dari jutaan situs web (web site) dan setiap web site terdiri banyak halaman web (web page). Halaman-halaman web ini tersebar di seluruh dunia di komputer-komputer server yang terhubung dengan Internet. Situs-situs seperti www.yahoo.com atau www.microsoft.com adalah web site yang sudah lama ada dan menyediakan banyak sekali fasilitas sehingga halaman dalam situs ini juga sangat banyak.

 

  1. Internet: Global jaringan interkoneksi computer yang berkomunikasi melalui IP (Internet Protocol) Protocol.

 

  1. Intranet: Jaringan teradministrasi terpisah dengan batasan pada kebijakan keamanan local.

 

  1. Mobile dan komputasi diberbagai tempat, laptops, PDA, mobile phone,printers, peralatan rumah, dan lain-lain.

 

  1. Workstation Network

 

  1. Automotive System (sistem distribusi real-time).

Referensi :

http://syakurworld.com/pengertian-contoh-sistem-terdistribusi/

http://www.danardono.com/index.php/12-belajar/sistem-terdistribusi/11-pengenalan-sistem-terdistribusi

http://ade.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/32064/01+Pengenalan+Sistem+Terdistribusi.pdf

http://www.undiksha.ac.id/e-learning/staff/mhsfiles/4/393-1.pdf

http://www.networkdictionary.com/telecom/pstn.php

Sistem, Model, dan Simulasi

 1. Definisikan Sistem, Model dan Simulasi !

•Sistem merupakan sekumpulan elemen atau objek yang saling bekerja sama untuk mencapai suatu tujuan dalam suatu lingkungan. Objek yang terdapat pada sistem dapat berupa sub-sistem yang lebih kecil. Agar suatu sistem dapat dirancang dan dianalisis dengan baik, ada beberapa cara yang dapat dilakukan dan salah satunya yaitu membuat model dari sistem yang dikaji.

•Model adalah alat yang berguna sebagai gambaran dari sebuah sistem, baik secara fisik ataupun matematis, untuk menjadi sarana dalam mengembangkan suatu sistem. Suatu model dapat dikatakan baik jika dapat mewakili aspek-aspek yang terdapat dalam sistem yang sedang direpresentasikan.

•Simulasi merupakan tiruan dari proses-proses yang terjadi dalam sebuah sistem dinamis dengan menggunakan model computer yang digunakan untuk melakukan evaluasi dan meningkatkan kinerja sistem.Tujuan dari dilakukannya simulasi untuk mendapatkan karakteristik dari sistem dalam rangka pengumpulan data agar sistem dapat dipelajari secara numerik.

www.pribadiraharja.com/anthika/artikel/PemodelandanSimulasi.doc

http://indraaawan.blog.uns.ac.id/files/2010/04/dasar-teori.pdf

https://awakmila.files.wordpress.com/2012/11/pemodelan-sistem.ppt

https://zulfikarmsi.wordpress.com/materi-kuliah-simulasi-dan-pemodelan-bab-i/

 2. Jenis-jenis model pada pemodelan sistem ?

Pada pemodelan sistem, terdapat beberapa jenis model yang ada. Setiap model memiliki karakteristik masing-masing yang berbeda antara satu dengan yang lainnya. Berikut ini beberapa model yang ada pada pemodelan sistem :

– Pertama adalah Model Ikonik yaitu model fisik yang berbentuk dimensi dua ataupun dimensi tiga.

– Kedua, Model Analog, merupakan model sistem dimana pada situasi dinamik,  keadaannya dapat berubah-ubah menurut waktu seperti kurva dan diagaram.

– Ketiga, Model Simbolik yaitu sebuah model untuk merepresentasikan sistem yang berbentuk angka, simbol dan rumus.

– Keempat, Model Analitik. Model ini adalah sebuah model matematik yang dapat menghasilkan solusi kuantitatif.

– Dan yang terakhir, Model Simulasi dimana sebuah model dapat menggambarkan hubungan sebab dan akibat pada sebuah sistem.

http://dosen.narotama.ac.id/wp-content/uploads/2012/12/BAB-2-PEMODELAN-SISTEM2.doc

https://awakmila.files.wordpress.com/2012/11/pemodelan-sistem.ppt

 

 3. Syarat-syarat sistem dapat dimodelkan ?

Syarat suatu sistem dapat dimodelkan yaitu :

– harus memiliki suatu tujuan

– memiliki komponen yang saling berhubungan

http://dhukunweb.blogspot.com/2012/04/pengertian-system-dan-syarat.html

https://muhammadghazali.wordpress.com/tag/syarat-syarat-sistem/

https://awakmila.files.wordpress.com/2012/11/pemodelan-sistem.ppt

 4. Langkah-langkah pemodelan dan simulasi ?

Untuk memodelkan sebuah sistem diperlukan beberapa tahapan yang perlu dilakukan seperti problem definition, identify the component, draw a conceptual model , hingga implementation. Berikut ini adalah tahapan-tahapan yang perlu dilakukan dalam pemodelan sebuah sistem :

– Problem definition

Langkah awal pada saat pemodelan adalah  menentukan problem utama dalam sistem yang akan kita selesaikan.

– Identify the component

Kemudian setelah melakukan problem definiton kita harus menentukan karakteristik sistem model yang akan dibuat.

– Draw a conceptual model if possible

Lalu setelah menentukan karakteristik sistem kita dapat menggambarkan model kedalam sebuah gambar atau diagram jika memungkinkan.

– Select methodology

Kemudian memilih metodologi yang akan digunakan dalam pemodelan sistem.

– Formulate a model

Lalu dari masalah yang ada kita buat rumusan matematisnya.

– Model Validation

Setelah itu, pastikan model yang akan kita buat sesuai dengan metodologi yang telah kita pilih sebelumnya.

– Implementation

Setelah menyelesaikan tahapan-tahapan yang ada, kita dapat mengimplemetasikan model sistem yang akan kita buat.

https://nurrahmanarif.wordpress.com/2010/05/11/pemodelan-sistem/

  Simulasi :

Langkah-langkah pada studi simulasi yaitu sebagai berikut :

– Perumusan masalah dan tujuan studi

Langkah awal pada studi simulasi dimulai dengan perumusan masalah yang bertujuan untuk mendapatkan semua variabel dan parameter sistem yang dibutuhkan.

– Membuat model simulasi

Setelah mencari rumusan masalah yang dibutuhkan, langkah berikutnya yaitu membangun model yang merepresentasikan keadaan sebenarnya dari masalah yang akan disimulasikan.

– Desain eksperimen

Dalam pembangunan simulasi model, diperlukan desain khusus yang menjadi acuan dalam pengumpulan data, analisis, dan pengumpulan data yang akan diaplikasikan pada model.

– Verifikasi model simulasi

Setelah desain eksperimen pada pembangunan simulasi model, dilakukanlah verifikasi model agar dapat menelurusi sistem state dari sistem yang disimulasikan secara jelas.

– Validasi model simulasi

Proses model simulasi dilakukan untuk membandingkan model simulasi dengan sistem yang akan disimulasikan.

– Evaluasi hasil simulasi

Setelah seluruh langkah diatas dilakukan, tahapan terakhir pada simulasi yaitu evaluasi hasil simulasi. tahapan ini bertujuan untuk

http://www.unisbank.ac.id/ojs/index.php/ft1/article/download/1129/682

 

 5. Contoh-contoh Sistem yang dimodelkan dan Simulasi !

Beberapa contoh dari sistemm yang dapat dimodelkan dan simulasi yaitu :

– penentuan persyaratan hardware untuk jaringan komunikasi

– perancangan dan operasional sistem transportasi

– analisis sistem keuangan atau sistem ekonomi

https://zulfikarmsi.wordpress.com/materi-kuliah-simulasi-dan-pemodelan-bab-i/

 

Tugas Minggu 1

Rangkuman Pemodelan Sistem Kelompok 1

 

Muhammad Taufik Wahdiat 1103120104

Kiki Sukiman Muttaqin 1103124310

Rhesa Fauzan Hermawan 1103120102

 

© 2017 Wahdiat's blog

Theme by Anders NorenUp ↑